oleh

PMI Kabupaten/Kota Wajib Miliki Data Pendonor Darah

#Feby Deru Lantik Suryanti Ngesti Rahayu Ridho sebagai Ketua PMI kota Prabumulih masa bakhti 2020-2025

Prabumulih, PosKita.id – Palang Merah Indonesia (PMI)  Kabupaten/kota di Sumatera Selatan (Sumsel) diminta untuk segera mendata pendonor darah dari kalangan masyarakat. Data  pendonor ini harus ada dan sangat penting  untuk memudahkan petugas dalam memberikan layanan bagi warga yang membutuhkan darah dengan cepat.

“Saya minta PMI kota Prabumulih dan kabupaten/kota lainnya agar memiliki data  warga  yang rutin mendonorkan darahnya lewat PMI. Data ini juga  untuk memudahkan  petugas dari PMI dalam  menyalurkan darah bagi yang membutuhkan transfusi darah yang cepat. Sehingga  di saat-saat genting dapat menghubungi si pendonor,” Kata Ketua PMI Sumsel Hj. Febrita Lustia HD dalam sambutannya saat melantik Hj. Suryanti Ngesti Rahayu Ridho sebagai Ketua PMI kota Prabumulih masa bhakti 2020-2025, di gedung kesenian rumah dinas walikota Prabumulih, Senin (23/11) pagi.

Lebih lanjut Feby Deru menyebut, PMI Kabupaten/kota juga harus aktif memberikan layanan pemeriksaan darah secara massal. Warga yang telah diperiksa golongan darahnya diberikan kartu golongan darah dengan cuma-cuma.  Keguanaan kartu  golongan darah  tersebut lanjutnya untuk memudahkan masyarakat saat dibutuhkan transfusi darah.

“PMI harus aktif memberikan sosialisasi pada masyarakat. PMI tidak identik dengan kegiatan donor darah saja namun juga harus aktif dengan kegiatan sosial lainnya,” tegas Feby.

Lebih lanjut Feby menambahkan, Indonesia saat ini dalam kondisi  pandemi covid 19. Selain itu sejumlah daerah di Sumsel dalam musim penghujan yang dampaknya wajib diwaspadai. PMI harus siaga mengantisipasi  kemungkinan terjadinya bencana baik banjir, tanah longsor atau bencana alam lainnya.

“Khusus untuk memutus mata rantai penyebaran corona. PMI harus  berbuat,  sosialisasikan protokol kesehatan  pada masyarakat dengan 3M yakni  memakai masker, mencuci tangan secara rutin dengan sabun air mengalir serta tetap disiplin dan menjaga jarak,” imbuhnya.

Kepada jajaran pengurus PMI kota Prabumulih yang baru dilantik, Feby menyampaikan agar para pengurus dapat bekerja dengan ikhlas  sesuai amanah yang tertuang dalam 7 prinsip dasar PMI dan bulan sabit Internasional.

Sementara itu, Ketua PMI kota Prabumulih Suryanti Ngesti Rahayu Ridho mengatakan dirinya bersama jajaran optimis dapat menjalankan roda organissi dan tugas-tugas kemanusiaan PMI dengan baik.

“Pelantikan ini baik pengurus PMI, dewan kehormatan PMI, dan pengurus markas PMI kota Prabumulih semoga bisa menjadi awal yang baik dalam mengemban tugas dengan semangat kerja yang menggelora,” ujarnya.

Dilanjutkannya, 7 prinsip dasar PMI dan bulan sabit Internasional menjadi acuan bersama dalam mengembangkan gerakan PMI sekaligus menumbuhkan jiwa kesukarelawanan dan kemanusiaan. Menurutnya jiwa kesukarelawanan terus diasah dapat melahirkan calon relawan masa depan yang dapat menjalankan tugas kemanusiaan.

“Anggota PMI harus siap berperan aktif bersama relawan PMI dalam menjalankan tugas-tugasnya,” katanya.

Sedangkan Walikota Prabumulih dalam sambutan tertulisnya yang dibacakan Wakil Walikota, Andriansyah Fikri mengatakan, pelantikan pengurus PMI Prabumulih masa bakti 2020-2025 dengan tema solidaritas untuk kemanusiaan diharapkan agar PMI melakukan langkah kongkrit bagi masyarakat. Pelantikan tersebut juga dinilainya dapat  memberikan kesempatan kepada pengurus untuk meningkatkan silaturahmi menjalin komunikasi di antara sesama pengurus.

“Salah satu tugas pokok PMI adalah terwujudnya PMI yang profesional dan berintengritas,” tutupnya. (red)

Komentar

Berita Terbaru Lainnya