Sambut 1 Muharram 1446 H, Masyarakat 27 Ilir Gelar Pawai 1 Syuro

Berita, Ragam30 Dilihat

Palembang, Poskita.id – Demi melestarikan tradisi yang mulai hilang, Dalam rangka menyambut Tahun Baru Islam 1 Muharram 1446 H, jatuh pada Minggu (07/7/2024), masyarakat 27 Ilir melakukan tradisi pawai 1 Syuro dengan berkeliling kampung yang di ikuti remaja masjid, remaja mushola, santri Pondok Pesantren (Ponpes) Muqimus Sunnah, TK TPA Al Amanah, Sabtu (6/7) malam.

Rombongan pawai dilepas dari Masjid Al Amanah 27 Ilir oleh Komandan Koramil 1401 Makrayu Kapten Infantri Indra Sakti Ritonga bersama tokoh masyarakat, tokoh agama setempat dengan rute pawai dari jalan Depaten lama menuju jalan Depaten baru keluar dari Jalan Merdeka dan masuk lagi ke Jalan Temon dan finish di Jalan Depaten Lama depan Masjid Al Amanah 27 Ilir.

Sebelumnya, kegiatan pawai menyambut 1 Muharam atau 1 Syuro ini sudah mulai dihidupkan oleh masyarakat 27 Ilir sejak tahun 2012 dan dipertahankan tetap dilakukan hingga saat ini dan bahkan seterusnya di masa mendatang.

Wakil ketua pelaksana pawai sekaligus Ketua Karang Taruna Kecamatan IB II RM Aidil Fitrisyah mengatakan tujuan kegiatan ini untuk mengingatkan masyarakat dimasa lalu tradisi ini sudah ada.

“Mengingatkan warga khususnyo Kelurahan 27 Ilir kito, jaman dulu ado pawai obor dan sudah lamo idak di rayoke lagi jadi kami Karang Taruna beserta Ketuo Kampung Kreatip Goegoek 27 Ilir berinisiatif mengadoke bersama toko Agama toko masyarakat mengajak warga setiap hari besar Islam mengadoke pawai,” kata dia.

Menurutnya, pelaksanaan pawai 1 Muharam tahun ini dinahkodai oleh ketua panitia Rm. Mujahidin Akbar dan dirinya sendiri beserta segenap pengurus masjid al Amanah, Umar Rudi selalu Lurah 27 Ilir.

“Selain itu kegiatan ini bisa berlangsung juga tidak lepas juga peran dan support dari pengurus Pondok Pesantren Muqimus Sunnah, tokoh masyarakat Rm Sidiq Abdullah dan Husnudin SH hingga pihak Polsek Ilir Barat II dan Koramil 1401 Makrayu.

Sedangkan Lurah 27 Ilir Umar Rudi mengaku bersyukur atas terlaksananya pawai ini.

“Karena ini adalah kegiatan rutin yang sudah sering dilakukan dalam menyambut tradisi 1 Muharam dilaksanakan lagi dikarenakan tahun kemarin sempat tertunda,” ujarnya.

Menurutnya kegiatan ini adalah tradisi di 27 Ilir dan terlaksananya juga atas kemauan dari masyarakat agar terus dihidupkan.

“Alhamdulilah atas semangat dan kekompakan warga terutama pihak panitia dari masjid Al Amanah 27 ilir sehingga saya selaku lurah sangat mensupoort dengan sangat semangat karena kegiatan ini dapat mengangkat nama kelurahan 27 Ilir yang sangat religius ini apalagi disini berdiri Pondok Pesantren Muqimus Sunnah yang didirikan oleh KH Zen Syukri (Alm) yang kita banggakan dan menonjol di 27 Ilir ini, selain itu pondok pesantren ini sangat mensuport dengan kegiatan positip seperti marching band dari santri pondok pesantren,” tutur Aidil.

Komandan koramil 1401 Makrayu Kapten Infantri Indra Sakti Ritonga yang hadir dalam pawai tersebut mendukung tradisi ini sudah dari dulu.

“Kami sangat mendukung karena tidak semua mungkin kecamatan juga belum tentu melakukan kegiatan seperti ini, ini di tingkat kelurahan ada, karena itu kita mendukung sekali karena tradisi ini mulai hilang, Alhamdulilah dengan dimudahkannya langkah oleh Allah SWT, kita mengikuti acara pawai yang dilaksanakan oleh Masjid Al Amanah 27 ilir ini,” pungkas dia. (FA)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *